Translate

Kamis, 23 Desember 2010

Elisabet dan Maryah

Looking for a medition on Elizabeth and Mary? Bangun PERSAHABATAN

HER TRUST IN GOD REWARDED
Bible  Study Resource: Women of the New Testament
Annunciation of John; Visitation of Mary, kinswoman of Elizabeth
 
ON THIS PAGE


Elizabeth adalah Eli-Sjeba '. Ini berarti 'janji Elohim' baik, atau 'saya Yahweh melimpah / murah hati'.Maria berarti 'wanita bijaksana' atau 'wanita'. Ini adalah bentuk Yunani dari Miriam Ibrani atau Mariamme, dan nama wanita yang paling populer pada saat Yahshua.John berarti ' Elohim telah kasih karunia'.ZakharYah berarti "Yahweh telah mengingat '.


Apa cerita adalah tentangElizabeth, kerabat wanita dari Maria dari Nazaret, menyerah berharap anak. Dia menopause terakhir, dan suaminya sudah tua. Namun ia dikandung, dan menjadi ibu dari pria bernama Yohanes Pembaptis.
Peristiwa dalam hidupnya echo beberapa cerita serupa dalam Perjanjian Lama, dimana kekuasaan Allah ditunjukkan melalui seorang wanita.
Penginjil Lukas juga menggunakan cerita Elizabeth ke cermin peristiwa seputar kelahiran Yesus - baik memiliki Kabar Sukacita oleh malaikat Gabriel dan lagu yang memuji Tuhan.
 
Kisah Elizabeth berisi tiga episode:
1 Elizabeth menjadi hamil, Lukas 1:5-25.Elizabeth dan suaminya Zakharia diperkenalkan sebagai pasangan punya anak yang maju dalam usia dan telah memberikan harapan apa pun memiliki anak. Namun bertentangan dengan harapan, Zakharia memiliki visi dan bisu, dan Elizabeth menjadi hamil.
2 Mary Elizabeth dilihat kerabat wanita, Lukas 1:57-66.Sekarang hamil anak pertama, Elizabeth dikunjungi oleh kerabat wanita muda Maria dari Nazaret, yang juga hamil. Pada pertemuan mereka, masing-masing mengakui bahwa mereka dan anak-anak mereka akan menjadi bagian luar biasa dari rencana Allah bagi umat manusia
3 Elizabeth melahirkan Yohanes, Lukas 1:67-80.Elizabeth anak Yohanes lahir, disunat, dan diberi nama. Zakharia mendapatkan kembali berbicara dan mendengar.




Ketika dua perempuan bertemu tatap muka, bayi yang belum lahir Elizabeth tiba-tiba bergerak dalam rahimnya. Ini mungkin telah pertama kali bayinya pindah - saat yang menyenangkan untuk ibu apapun. Dia menganggapnya sebagai tanda, dan diucapkan berkat pada wanita muda. Maria menjawab dengan kata-kata dari lagu yang disebut Magnificat.Alkitab Orang: Elizabeth - sebuah versi singkat hidup Elizabeth
  
The Visitation, by Jacques Daret 
ELIZABETH MENJADI HAMILLukas 1:5-25
Pertama, Lukas diuraikan latar belakang keluarga Elizabeth. Dia adalah keturunan dari garis panjang imam - Lukas didirikan hak ini fakta pada awal Injil, karena ia ingin melawan fitnah yang sedang dianggap remeh sekitar tentang legitimasi Yesus.
Lukas ingin mengatakan, keras dan jelas, bahwa Yohanes dan Yahshua keduanya berasal dari keluarga, terhormat baik tersambung, maka ia mulai dengan menunjukkan bahwa bukan hanya satu tapi orangtua kedua Yohanes berasal dari keluarga imam, dan ayah Elizabeth adalah seorang imam - ini adalah apa yang dimaksud 'anak perempuan Harun' oleh. Suaminya Zakharia adalah anggota dari ordo imam Abia.

Meskipun latar belakang keluarga sempurna, Elizabeth mandul. Tanpa anak bukan hanya kemalangan, itu merupakan aib (lihat Kejadian 16:04, 11; 29:32, 30:1, 1 Samuel 1:5-6, 11, 2:5, 7-8).
Tapi dalam kasus Elizabeth ini tidak bisa begitu, karena reputasinya yang bersalah. Sebaliknya, harus ada beberapa alasan lainnya.
Mungkin, seperti Sarah (Kejadian 18:11) dan Hannah (1 Samuel 1-2) dia tetap mandul karena Tuhan punya rencana yang lebih besar untuknya. negara tandus nya akan meningkatkan arti bahwa kehamilan akan datang nya keajaiban.

Setelah menetapkan kepercayaan dari pasangan usia lanjut, Lukas sekarang mengatur adegan untuk event dramatis pertama.
Segera di dalam gerbang ini adalah pengadilan Israel, terbuka untuk setiap imam, laki-laki Yahudi atau orang awam. Di luar itu, di depan Kuil itu sendiri, berdiri sebuah altar. Di kedua sisi altar adalah pengadilan para imam. Dengan demikian, pria non-imam mungkin berdiri dalam melihat mezbah dan mengambil bagian dalam pelayanan - tetapi hanya para imam mungkin sebenarnya mendekatinya dan kuil suci yang terletak di luar.


When the two women met face-to-face, Elizabeth's unborn baby suddenly moved in her womb.  This may well have been the first time her baby moved - an exciting moment for any mother. She took it as a sign, and pronounced a blessing on the younger woman.  Mary responded with the words of the song called the Magnificat.  
Bible People: Elizabeth
- a short version of Elizabeth's life
 
ELIZABETH BECOMES PREGNANT
Bagian imam Zakharia mengambil gilirannya untuk mempersembahkan korban di Bait Allah di Yerusalem - meskipun orang-orang Yahudi berada di bawah pendudukan Romawi, mereka menikmati tingkat tinggi kebebasan beragama. Candi ibadah adalah sanksi, asalkan tidak menyembunyikan atau mendorong hasutan.
Zakharia telah dipilih oleh banyak untuk memasuki tempat kudus Bait Allah dan dupa menawarkan sebagai bagian dari ibadah sehari-hari di Kuil - hanya imam tunggal yang telah dipilih melalui undian acak, dan karena itu dengan tangan Tuhan, bisa masuk tempat kudus.
Ini adalah saat yang penting baginya, karena sejumlah besar imam, sekitar 8.000 pada waktu itu, berarti bahwa setiap imam satu hanya bisa berharap untuk mempersembahkan korban sekali atau dua kali dalam hidupnya. Sekarang saatnya Zakharia.

ELIZABETH: WANITA ALKITAB; MODEL Bait Suci Herodes
ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  MODEL OF HEROD'S TEMPLE
Sebuah model Bait Suci Herodes. Zakharia mempersembahkan korban di dalam pintu bangunan utama, meskipun tidak tentu di ruang dalam disebut Ruang Mahakudus.  
 
Pada sekitar 15:00 pada hari tertentu ia melangkah maju ke tempat kudus untuk menawarkan dupa. Orang-orang menunggu di luar, seperti yang dilakukan para imam lainnya. Pada saat itu, seorang malaikat muncul di sisi kanan altar di depan Zakharia - sisi kanan, karena punggawa disukai atau anggota keluarga kerajaan selalu mengambil posisi ini di ruang takhta kerajaan. Ini adalah tempat malaikat itu sekarang berdiri.
Seorang malaikat? Apa sebenarnya artinya itu? penulis Alkitab tidak memberikan arti khusus, tetapi mereka menggunakan kata ini untuk menunjukkan bahwa seorang manusia telah menerima pesan dari Allah. Apa yang mereka dimaksud dengan 'malaikat' kata adalah sebuah pertanyaan terbuka. Dalam skeptis dunia kita, must-have-bukti kita mungkin akan mengatakan hal yang sama dengan cara yang berbeda: bahwa sebuah keyakinan yang mendalam tujuan menetap pada orang yang terlibat, membimbing mereka ke arah tindakan tertentu.
 
 
Having established the credentials of the elderly couple, Luke now set the scene for the first dramatic event. 
Immediately inside this gate was the court of Israel, open to every male Jew, priest or layman. Beyond it, in front of the Shrine itself, stood an altar. On either side of the altar was the court of the Priests. Thus, non-priestly men might stand within sight of the altar and take part in the services -  but only the priests might actually approach it and the sacred shrine which lay beyond.   
The Temple of Jerusalem

Tanner, Kabar Gembira The
                                      
Artis membayangkan malaikat sebagai cahaya terkonsentrasi dan energi

Malaikat itu berbicara. Ini meyakinkan Zakharia ketakutan, menyuruhnya untuk tidak takut.
Kemudian memberinya berita penting: istrinya Elizabeth akan mengandung dan punya anak. Karena tangan Tuhan jelas dalam apa yang terjadi, para pendengar / pembaca tahu bahwa ini akan ada anak biasa. Malaikat itu spesifik. Anak itu akan memiliki empat karakteristik:

    
ia akan menjadi besar di mata Allah

    
dia akan minum anggur dan dengan demikian menjalani kehidupan asketis seorang Nasrani, pengaturan membuatnya berbeda dari orang biasa

    
ia akan dipenuhi dengan Roh dari konsepsinya

    
ia akan mempersiapkan Mesias dan dengan demikian menjadi katalisator antara Israel dan Allah.
ELIZABETH: ALKITAB WANITA; ZECHARIAHDespite keadaan luar biasa, Zakharia quibbled. Ia menyatakan keraguan bahwa hal ini bisa terjadi. Dia diam tersirat bahwa ia tidak lagi mampu melakukan hubungan seksual, dan bahwa istrinya telah berhenti haid.
Ada kebingungan asli pada bagian di sini, tapi juga ada perasaan bahwa ia berkeberatan, karena ia meminta tanda - sama seperti Abraham (Kejadian 15:8), dan Gideon (Hakim 6:36-40) dan Hizkia (2 Raja-raja 20:8-11).
Malaikat itu menjawab dengan penamaan itu sendiri - "Saya Gabriel. Aku berdiri di hadapan Allah. Hanya para pejabat tertinggi di istana oriental berdiri di hadapan raja. Protokol menuntut bahwa kebanyakan orang membungkuk atau sujud, sehingga Gabriel Zakharia mengatakan ia telah melakukan pelanggaran karena tidak percaya pesan.
Sebagai hukuman atas kejahatan kenegaraan nya Zakharia berkurang untuk diam, mungkin menjadi baik tuli dan bisu. Dalam satu cara itu adalah keajaiban meyakinkan, tapi di lain itu cukup jelas hukuman, yang akan berlangsung hingga kelahiran anak membebaskannya.
Ketika Zakharia keluar dari Bait Allah ia tidak dapat berbicara. Jelas sesuatu yang penting telah terjadi. Para imam dan orang-orang diam ditafsirkan sebagai bukti bahwa ia telah memiliki beberapa pengalaman religius yang mendalam, mungkin visi, tapi Zakharia bisa memberitahu mereka tentang pengalamannya. Frustrasi dengan ketidakmampuannya untuk berbicara, ia mencoba menjelaskan dengan menandatangani. Ini ternyata kurang berhasil. Dia selesai keluar waktu yang diberikan jabatannya, kemudian menuju rumah.
Zakharia telah meragukan tapi Elizabeth tidak, dan sekarang dia, bukan suami malang nya, pindah ke sorotan, disukai di atas suaminya. Rumah di terakhir, Zakharia menemukan kenyamanan di tangan Elizabeth. Satu hal mengarah ke yang lain, dan ia menjadi hamil - untuk kejutan dan keheranan dari keluarga dan teman-temannya.
Ketika ia menyadari dirinya hamil, dia pergi ke pengasingan. Ini berarti ia tidak meninggalkan rumahnya untuk alasan apapun, dan tidak menerima pengunjung. Dia tinggal seperti ini, memimpin hidup tenang dan tenang, sampai kehamilannya fisik menjadi jelas bagi semua orang yang melihatnya.
 
ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  MODEL OF HEROD'S TEMPLE
Kuil dibagi menjadi bagian yang terpisah:

    
daerah luar Kuil memiliki halaman yang luas terbuka untuk semua, bukan Yahudi atau Yahudi

    
hal ini menyebabkan ke Pengadilan Perempuan; wanita berdiri di sana untuk menyaksikan upacara, khususnya perayaan tahunan Sukkot.

    
gerbang barat halaman, didekati oleh sebuah tangga setengah lingkaran, menyebabkan Mahkamah Bani Israel, terbuka untuk semua orang Yahudi laki-laki.

    
berikutnya datang Pengadilan Para Imam yang berisi altar pengorbanan dan bejana tembaga atau baskom untuk para imam untuk ritual membersihkan diri.
Kuil Yerusalem pada saat Yesus

ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  GROUND PLAN HEROD'S TEMPLE
 

Lukas 1:57-66
Maria telah bertunangan dengan Yusuf dengan perjanjian menyaksikan formal, mengikat secara hukum, antara keluarga dari orang-orang muda, dan harga yang dibayarkan kepada keluarga pengantin Mary. Diharapkan bahwa perkawinan formal akan terjadi sekitar satu tahun kemudian, ketika Maria akan dibawa pulang untuk keluarga Yusuf tinggal. Karena nanti di dalam cerita Maria kembali ke rumahnya, bukan Yusuf, kita dapat mengasumsikan bahwa Maria dan Yusuf tidak menikah di waktu tertentu.



Terbiasa karena kami adalah untuk gambar jinak Kabar Sukacita, dan Maria dan Yusuf dengan bayi Yesus, kita cenderung untuk menghapuskan realitas situasi: seorang gadis muda yang sedang hamil, adalah tunangannya tahu dia bukan ayah, namun pengantin wanita harga yang telah dibayarkan.
Dalam sebuah komunitas pedesaan Timur Tengah pada saat itu, situasi semacam ini dengan mudah dapat menghasilkan kehormatan pembunuhan gadis muda oleh keluarga tunangan nya. Apa beberapa komentator tampaknya menyadari bahwa kunjungan Maria ke Elizabeth, sekitar seratus mil jauhnya di Yudea, mungkin telah sebuah upaya putus asa oleh keluarganya untuk menyelamatkannya dari takdir ini, untuk keluar dari jalan sampai solusi sebagian telah bekerja keluar.
Meninggalkan Galilea dan berjalan ke selatan, Maria diberi tiba di rumah Elizabeth di Yudea setelah perjalanan hari sekitar tiga atau empat. Lihat ALKITAB MAPS untuk melacak rute perjalanan ini.
Pada pandangan pertama, ini mungkin tampak seperti acara biasa sebagai dua kinswomen, keduanya hamil, bertemu satu sama lain. Tapi Luke sedang membuat referensi miring untuk preseden Perjanjian Lama, memperingatkan pembaca untuk sebuah arti yang lebih dalam cerita Elizabeth: membaca 1 Samuel 1:1-2, Hakim 13:2, tentang pasangan seperti Elizabeth dan Zakharia, tidak dapat memiliki anak, dan Kejadian 18:11 yang menggambarkan pasangan tua yang mengira mereka tidak akan memiliki anak.

Kedua wanita hamil bertemu, dan pada saat itu bayi yang belum lahir Elizabeth menanggapi dengan tiba-tiba bergerak dan menendang dalam rahimnya. Dua puluh delapan minggu, akhir trimester kedua wanita, adalah waktu normal untuk mengharapkan bayi yang belum lahir untuk menendang dalam rahim, dan ini mungkin telah pertama kalinya bayi yang belum lahir Elizabeth bergerak - saat yang menyenangkan untuk ibu apapun. Dia mengambil gerakan tiba-tiba, pada pertemuan khusus, sebagai tanda.
Dalam saat menembus kejelasan rohani, Elizabeth diakui dia sedang dikunjungi oleh ibu dari Mesias yang diharapkan. Dia diucapkan berkah pada wanita muda:
"Berbahagialah engkau di antara wanita, dan terpujilah buah tubuhmu. Dan mengapa hal ini terjadi pada saya, bahwa ibu Tuhanku datang kepada saya? Karena begitu saya mendengar suara ucapan Anda, anak dalam kandungan saya melompat kegirangan. Dan terpujilah dia yang percaya bahwa akan ada pemenuhan dari apa yang diucapkan kepadanya oleh Tuhan. "

Robert Anning Bell, Mary dan ElizabethMary menanggapi dengan kata-kata dari lagu yang disebut Magnificat.
Ulama sekarang hati-hati mengatakan ini adalah madah dinyanyikan oleh orang-orang Kristen awal liturgi mereka, yang menyiratkan bahwa mungkin memiliki komposisi paling lambat tanggal saat pertemuan antara dua ibu.
Mereka juga menyiratkan bahwa seorang gadis petani buta huruf dari Galilea tidak akan memiliki kemampuan untuk menulis seperti himne.
Tetapi tidak ada alasan untuk berpikir bahwa Maria tidak mungkin mampu menyusun sendiri. Magnificat ini erat berdasarkan Kidung Hana dalam 2 Samuel 2:1-10, dan Maria pasti sudah tahu lagu ini dengan baik.

    
Dia pasti akan belajar dengan hati, karena perempuan pada saat itu memiliki tradisi lisan yang kaya, semua itu hafal, dan

    
dia akan melihat Kidung Hannah sebagaimana mestinya, karena kehamilan Elizabeth terlambat dalam kehidupan mencerminkan kehamilan Hannah.
Mengadaptasi bagian-bagian dari Kitab Suci Yahudi sesuai dengan situasi saat ini adalah bagian akrab dari tradisi lisan, dan Maria dan saudara perempuan nya tentu sudah tidak asing dengan teknik. Benar, ada beberapa bukti itu diadaptasi di sepanjang jalan sebelum Lukas menerjemahkannya ke dalam bahasa Yunani, tapi pasti Maria adalah sumber dari lagu ini mulia.
Hal ini tidak jelas dari teks apakah Elizabeth bantuan dari kerabat wanita muda ketika ia melahirkan bayinya. Akal sehat dan selang waktu akan menyarankan dia. Elizabeth pasti akan dikelilingi oleh mencintai, kerabat dan teman-teman yang bersangkutan, terutama karena usia lanjut dia harus membuat sebuah kelahiran yang sulit.
Anda dapat membaca tentang melahirkan di MELAHIRKAN DI DUNIA KUNO (mempersiapkan kelahiran, bidan, melahirkan, merawat bayi yang baru lahir, dan kontrol kelahiran).
Pada zaman dahulu, perempuan membungkuk sendiri atas lubang cekung di tanah, berdiri di atas batu bata atau batu diletakkan di kedua sisi. Mereka melahirkan dalam posisi berjongkok, dengan kerabat dan teman-teman bergantian untuk mendukung mereka di bawah lengan. Dalam dunia Romawi ada kursi bersalin khusus dengan lubang berbentuk U di kursi dan mendukung untuk kaki dan kembali, tapi kami tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah ini teknologi medis terbaru telah mencapai era Romawi Yerusalem. Melahirkan di zaman kuno
 
ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  TANNER, THE ANNUNCIATION
 

 
Lukas 1:57-66
Maria telah bertunangan dengan Yusuf dengan perjanjian menyaksikan formal, mengikat secara hukum, antara keluarga dari orang-orang muda, dan harga yang dibayarkan kepada keluarga pengantin Mary. Diharapkan bahwa perkawinan formal akan terjadi sekitar satu tahun kemudian, ketika Maria akan dibawa pulang untuk keluarga Yusuf tinggal. Karena nanti di dalam cerita Maria kembali ke rumahnya, bukan Yusuf, kita dapat mengasumsikan bahwa Maria dan Yusuf tidak menikah di waktu tertentu.



Terbiasa karena kami adalah untuk gambar jinak Kabar Sukacita, dan Maria dan Yusuf dengan bayi Yesus, kita cenderung untuk menghapuskan realitas situasi: seorang gadis muda yang sedang hamil, adalah tunangannya tahu dia bukan ayah, namun pengantin wanita harga yang telah dibayarkan.
Dalam sebuah komunitas pedesaan Timur Tengah pada saat itu, situasi semacam ini dengan mudah dapat menghasilkan kehormatan pembunuhan gadis muda oleh keluarga tunangan nya. Apa beberapa komentator tampaknya menyadari bahwa kunjungan Maria ke Elizabeth, sekitar seratus mil jauhnya di Yudea, mungkin telah sebuah upaya putus asa oleh keluarganya untuk menyelamatkannya dari takdir ini, untuk keluar dari jalan sampai solusi sebagian telah bekerja keluar.
Meninggalkan Galilea dan berjalan ke selatan, Maria diberi tiba di rumah Elizabeth di Yudea setelah perjalanan hari sekitar tiga atau empat. Lihat ALKITAB MAPS untuk melacak rute perjalanan ini.
Pada pandangan pertama, ini mungkin tampak seperti acara biasa sebagai dua kinswomen, keduanya hamil, bertemu satu sama lain. Tapi Luke sedang membuat referensi miring untuk preseden Perjanjian Lama, memperingatkan pembaca untuk sebuah arti yang lebih dalam cerita Elizabeth: membaca 1 Samuel 1:1-2, Hakim 13:2, tentang pasangan seperti Elizabeth dan Zakharia, tidak dapat memiliki anak, dan Kejadian 18:11 yang menggambarkan pasangan tua yang mengira mereka tidak akan memiliki anak.

Kedua wanita hamil bertemu, dan pada saat itu bayi yang belum lahir Elizabeth menanggapi dengan tiba-tiba bergerak dan menendang dalam rahimnya. Dua puluh delapan minggu, akhir trimester kedua wanita, adalah waktu normal untuk mengharapkan bayi yang belum lahir untuk menendang dalam rahim, dan ini mungkin telah pertama kalinya bayi yang belum lahir Elizabeth bergerak - saat yang menyenangkan untuk ibu apapun. Dia mengambil gerakan tiba-tiba, pada pertemuan khusus, sebagai tanda.
Dalam saat menembus kejelasan rohani, Elizabeth diakui dia sedang dikunjungi oleh ibu dari Mesias yang diharapkan. Dia diucapkan berkah pada wanita muda:
"Berbahagialah engkau di antara wanita, dan terpujilah buah tubuhmu. Dan mengapa hal ini terjadi pada saya, bahwa ibu Tuhanku datang kepada saya? Karena begitu saya mendengar suara ucapan Anda, anak dalam kandungan saya melompat kegirangan. Dan terpujilah dia yang percaya bahwa akan ada pemenuhan dari apa yang diucapkan kepadanya oleh Tuhan. "

Robert Anning Bell, Mary dan ElizabethMary menanggapi dengan kata-kata dari lagu yang disebut Magnificat.
Ulama sekarang hati-hati mengatakan ini adalah madah dinyanyikan oleh orang-orang Kristen awal liturgi mereka, yang menyiratkan bahwa mungkin memiliki komposisi paling lambat tanggal saat pertemuan antara dua ibu.
Mereka juga menyiratkan bahwa seorang gadis petani buta huruf dari Galilea tidak akan memiliki kemampuan untuk menulis seperti himne.
Tetapi tidak ada alasan untuk berpikir bahwa Maria tidak mungkin mampu menyusun sendiri. Magnificat ini erat berdasarkan Kidung Hana dalam 2 Samuel 2:1-10, dan Maria pasti sudah tahu lagu ini dengan baik.

    
Dia pasti akan belajar dengan hati, karena perempuan pada saat itu memiliki tradisi lisan yang kaya, semua itu hafal, dan

    
dia akan melihat Kidung Hannah sebagaimana mestinya, karena kehamilan Elizabeth terlambat dalam kehidupan mencerminkan kehamilan Hannah.
Mengadaptasi bagian-bagian dari Kitab Suci Yahudi sesuai dengan situasi saat ini adalah bagian akrab dari tradisi lisan, dan Maria dan saudara perempuan nya tentu sudah tidak asing dengan teknik. Benar, ada beberapa bukti itu diadaptasi di sepanjang jalan sebelum Lukas menerjemahkannya ke dalam bahasa Yunani, tapi pasti Maria adalah sumber dari lagu ini mulia.
Hal ini tidak jelas dari teks apakah Elizabeth bantuan dari kerabat wanita muda ketika ia melahirkan bayinya. Akal sehat dan selang waktu akan menyarankan dia. Elizabeth pasti akan dikelilingi oleh mencintai, kerabat dan teman-teman yang bersangkutan, terutama karena usia lanjut dia harus membuat sebuah kelahiran yang sulit.
Anda dapat membaca tentang melahirkan di MELAHIRKAN DI DUNIA KUNO (mempersiapkan kelahiran, bidan, melahirkan, merawat bayi yang baru lahir, dan kontrol kelahiran).
Pada zaman dahulu, perempuan membungkuk sendiri atas lubang cekung di tanah, berdiri di atas batu bata atau batu diletakkan di kedua sisi. Mereka melahirkan dalam posisi berjongkok, dengan kerabat dan teman-teman bergantian untuk mendukung mereka di bawah lengan. Dalam dunia Romawi ada kursi bersalin khusus dengan lubang berbentuk U di kursi dan mendukung untuk kaki dan kembali, tapi kami tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah ini teknologi medis terbaru telah mencapai era Romawi Yerusalem. Melahirkan di zaman kuno.

ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  ZECHARIAHDespite the extraordinary circumstances, Zechariah quibbled. He expressed doubts that this could happen. He discreetly implied that he was no longer capable of sexual intercourse, and that his wife had ceased menstruating. 
There was genuine confusion on his part here, but there was also the sense that he was objecting, as he asked for a sign – just as Abraham did (Genesis 15:8), and Gideon (Judges 6:36-40) and Hezekiah (2 Kings 20:8-11).
The angel responded by naming itself – ‘I am Gabriel. I stand in the presence of God’. Only the highest officials in an oriental royal court stood in the presence of the king. Protocol demanded that most people bow or prostrate themselves, so Gabriel was telling Zechariah he had committed an offense in not believing the message.
As punishment for his lèse-majesté Zechariah was reduced to silence, probably becoming both deaf and mute. In one way it was a reassuring miracle, but in another it was quite obviously a punishment, one that would last until the birth of the child set him free.
When Zechariah came out of the Temple he was unable to speak. Clearly something momentous had happened. The priests and people interpreted his silence as proof that he had had some profound religious experience, possibly a vision, but Zechariah could tell them of his experience. Frustrated by his inability to speak, he tried to explain by signing. This had limited success. He finished out his allotted time of office, then headed for home.
Zechariah had doubted but Elizabeth had not, and so now she, not her unfortunate husband, moved into the spotlight, favored above her husband. Home at last, Zechariah found comfort in the arms of Elizabeth. One thing led to another, and she became pregnant – to her surprise and the amazement of her family and friends.
When she realized she was pregnant, she went into seclusion. This meant she did not leave her house for any reason, nor receive any visitors. She stayed like this, leading a calm and quiet life, until her pregnancy became physically obvious to all who saw her.  
 



                        
Jacopo Pontormo, The Visitation
'The Visitation', by Jacopo Pontormo

 

ELIZABETH MEMBERIKAN LAHIR ATAS JOHNLukas 1:67-80
Elizabeth memiliki seorang putra, dan semua teman-temannya dan kerabat sangat gembira untuknya. Dia tampaknya telah pulih dari kelahiran itu sendiri, karena delapan hari kemudian dia bangun dan berkeliling, siap untuk menghadiri sunatan anaknya.
Seorang bayi biasanya diberi nama pada hari sunat, dan praktik yang umum saat ini adalah nama anak pertama setelah kakeknya.
Dalam hal ini Namun, keluarga Elizabeth tampaknya telah memutuskan bahwa bayi akan disebut Zakharia, setelah ayahnya dilanda-Nya.
Tapi Elizabeth melangkah maju dan cepat bertentangan mereka. nama Anaknya adalah untuk menjadi 'John', katanya. Semua orang tidak setuju dengan dia, menunjukkan bahwa tidak ada preseden keluarga nama 'John', tapi Elizabeth berdiri di tanah nya. Dia bersikeras begitu keras itu, putus asa, para anggota keluarga berbalik Zakharia untuk dukungan. Karena ia tidak bisa berbicara, ia meminta batu tulis - ubin kayu kecil dengan permukaan lilin. Dengan stylus ia menggaruk satu kalimat: "Namanya adalah Yohanes '.
Segera, dengan takjub para penonton, ia kembali penggunaan pidatonya dan pendengaran. Seorang skeptis lagi, kata-kata pertama adalah untuk memuji Allah. Bunyi suaranya dibungkam bahkan yang paling banyak bicara tetangganya.
Mereka terpesona dan tidak sedikit takut dengan apa yang mereka saksikan. Seperti tetangga di mana-mana, mereka tidak dapat menunggu untuk meneruskan cerita tentang apa yang telah terjadi, dan membahas maknanya. Anak Elizabeth dan Zakharia tentu harus ditakdirkan untuk kebesaran - 'tangan Tuhan menyertai dia, dan ia akan berbeda dan unik. Sekarang nama 'John' sepertinya cocok, karena tanpa preseden keluarga, itu memberinya identitas sendiri yang tidak ada hubungannya dengan masa lalu.
asumsi mereka disemen dengan kata-kata Zakharia sekarang berbicara. Ini anak kecil suatu hari akan seorang nabi dari Yang Maha Tinggi, kata dia, mempersiapkan jalan bagi Mesias.
Adegan ini adalah yang terakhir kita lihat dari Elizabeth. Menurut standar waktu itu, dia sudah tua, dan dia mungkin tidak tinggal untuk melihat anaknya tumbuh dewasa.
Hal ini sering menyarankan bahwa John, yang digambarkan sebagai tinggal di padang gurun (Lukas 1:80), mungkin telah menjadi anggota Eseni di Qumran. Kelompok ini dikenal untuk mengadopsi anak-anak dan mengurus mereka, berharap mereka akan menjadi anggota tetap komunitas mereka. Jika Elizabeth dan Zakharia keduanya mati Eseni mungkin telah dilakukan hanya ini untuk John.
Jika demikian mereka kecewa, karena John memisahkan diri untuk membentuk pelayanan sendiri di padang gurun, mempersiapkan jalan Tuhan.
Lihat ALKITAB PRIA DAN WANITA: Yohanes Pembaptis untuk versi pendek dari cerita Yohanes.




                  
Dennis Creffield, Visitasi

ELIZABETH: ALKITAB WANITA, KUNJUNGAN, CREFFIELDSummary
Pada saat kebanyakan dari kita yang menetap sampai usia yang tenang, kehidupan Elizabeth mengambil yang tidak terduga. Dia menjadi hamil, dan melahirkan anak ia selalu berharap untuk.
Itu adalah kelahiran tidak mungkin, dan ia memberikan anaknya nama yang asing. Ini, dan penderitaan yang tiba-tiba dan pemulihan suaminya Zakharia menimbulkan kekuatiran di antara tetangga Elizabeth yang dibahas, tidak diragukan lagi di beberapa panjang, makna peristiwa ini. Apa yang akan menjadi anak Elizabeth? Tentu saja khusus sesuatu, sesuatu yang luar biasa - seorang anak dengan takdir besar.
Like kerabat wanita nya Maria dari Nazaret, Elizabeth harus merenungkan semua ini di dalam hatinya.
 

Accustomed as we are to benign images of the Annunciation, and of Mary and Joseph with the baby Jesus, we tend to blot out the reality of the situation: a young girl was pregnant, her fiancé knew he was not the father, yet the bride price had been paid. 
In a Middle Eastern rural community at the time, this sort of situation could easily result in an honor killing of the young girl by her fiancé's family. What few commentators seem to realize is that Mary's visit to Elizabeth, about a hundred miles away in Judea, may have been a desperate attempt by her family to save her from this fate, to get her out of the way until some solution had been worked out. 
Leaving Galilee and traveling south, Mary duly arrived at Elizabeth's house in Judea after a journey of about three or four days. See  BIBLE MAPS  to trace the route of this journey.
At first glance, this might seem like a commonplace event as two kinswomen, both pregnant, meet each other. But Luke was making oblique references to Old Testament precedents, alerting the reader to a deeper meaning in Elizabeth's story:   read 1 Samuel 1:1-2, Judges 13:2, about a couple like Elizabeth and Zechariah, unable to have children, and Genesis 18:11 which describes an elderly couple who thought they would never have a child.   
 
The two pregnant women met, and at that moment Elizabeth's unborn baby responded by suddenly moving and kicking in her womb.  Twenty-eight weeks, the end of a woman's second trimester,  is the normal time to expect an unborn baby to kick in the womb, and this may well have been the first time Elizabeth's unborn baby moved - an exciting moment for any mother. She took this sudden movement, at this particular meeting, as a sign.  
In a moment of penetrating spiritual clarity, Elizabeth recognized she was being visited by the mother of the expected Messiah. She pronounced a blessing on the younger woman:
'Blessed are you among women, and blessed is the fruit of your womb. And why has this happened to me, that the mother of my Lord comes to me? For as soon as I heard the sound of your greeting, the child in my womb leaped for joy. And blessed is she who believed that there would be a fulfillment of what was spoken to her by the Lord.'
 
Robert Anning Bell, Mary and ElizabethMary responded with the words of the song called the Magnificat. 
Scholars now guardedly say this was a hymn sung by the early Christians in their liturgies, implying that it may have had a composition date later than the moment of meeting between the two mothers. 
They also imply that an illiterate peasant girl from Galilee would not have had the ability to compose such a hymn. 
But there is no reason to think that Mary could not have been capable of composing it herself. The Magnificat is closely based on the Song of Hannah in 2 Samuel 2:1-10, and Mary must have known this Song well. 
  • She certainly would have learned it by heart, since women at the time had a rich oral tradition, all of it memorized, and 
  • she would have seen the Song of Hannah as appropriate, since Elizabeth's pregnancy so late in life mirrored the pregnancy of Hannah.
Adapting passages from the Jewish Scriptures to suit current situations was a familiar part of the oral tradition, and Mary and her female relatives would have been familiar with the technique. True, there is some evidence it was adapted along the way before Luke translated it into Greek, but surely Mary is the source of this glorious song.
It is not clear from the text whether Elizabeth had the help of her young kinswoman when she gave birth to her baby. Commonsense and the lapse of time would suggest she did. Elizabeth would certainly have been surrounded by loving, concerned relatives and friends, especially since her advanced age must have made it a difficult birth.
You can read about giving birth at CHILDBIRTH IN THE ANCIENT WORLD (preparing for the birth, midwives, the delivery, care of the newborn baby, and birth control).
In ancient times, women hunched themselves over a hole hollowed in the ground, standing on bricks or stones placed at either side. They gave birth in a squatting position, with relatives and friends taking turns to support them under the arms. In the Roman world there were special birthing chairs with a U-shaped hole in the seat and supports for the feet and back, but we have no way of knowing whether this latest medical technology had reached Roman-era Jerusalem.    Childbirth in ancient times

 
Domenico Ghirlandaio, The Visitation
 

Elizabeth had a son, and all her friends and relatives were overjoyed for her. She seems to have recovered well from the birth itself, because eight days afterwards she was up and around, ready to attend the circumcision of her son.
A baby was usually named on the day of his circumcision, and a common practice at this time was to name a first son after his grandfather. 
In this case however, Elizabeth's extended family seemed to have decided that the baby would be called Zechariah, after his stricken father. 
But Elizabeth stepped forward and briskly contradicted them. Her son's name was to be 'John', she said. Everyone disagreed with her, pointing out that there was no family precedent for the name 'John', but Elizabeth stood her ground. She insisted so fiercely that, exasperated, the family members turned to Zechariah for support. Since he could not speak, he asked for a writing tablet - a small wooden tile with a wax surface. With a stylus he scratched a single sentence: 'His name is John'.
Immediately, to the amazement of the onlookers, he regained the use of his speech and hearing. A skeptic no more, his first words were in praise of God. The sound of his voice silenced even the most talkative of his neighbors. 
They were awed and not a little frightened by what they were witnessing. Like neighbors everywhere, they could not wait to pass on the story of what had happened, and discuss its meaning. The son of Elizabeth and Zechariah must certainly be destined for greatness - 'the hand of God was with him', and he would be different and unique. Now the name 'John' seemed appropriate, since without any family precedent, it gave him an identity of his own that had nothing to do with the past.
Their assumption was cemented by the words Zechariah now spoke. This little child would one day be a prophet of the Most High, he said, preparing the way for the Messiah.
This scene is the last we see of Elizabeth. By the standards of the time, she was already elderly, and she may not have lived to see her son grow to manhood. 
It has often been suggested that John, described as living in the wilderness (Luke 1:80), may have been a member of the Essenes at Qumran. This group was known to adopt young children and look after them, hoping they would become permanent members of their community. If Elizabeth and Zechariah were both dead the Essenes may have done just this for John. 
If so they were disappointed, since John broke away to forge his own ministry in the desert, preparing the way of the Lord.
See BIBLE MEN AND WOMEN: JOHN THE BAPTIST for a short version of John's story.

 
                  Dennis Creffield, Visitation
 
At a time when most of us are settling down to a quiet old age, Elizabeth's life took an unexpected turn. She became pregnant, and bore the son she had always hoped for. 
It was an unlikely birth, and she gave her son an unfamiliar name. This, and the sudden affliction and recovery of her husband Zechariah caused consternation  among Elizabeth's neighbors who discussed, no doubt at some length, the meaning of these events. What would Elizabeth's child become? Certainly something special, something out of the ordinary - a child with a great destiny. 
Like her kinswoman Mary of Nazareth, Elizabeth must have pondered all this in her heart.
    
 
 
The Temple was divided into separate sections: 
  • the outer area of the Temple had a large courtyard open to all, Gentile or Jew
  • this led into the Court of Women; women stood there to watch ceremonies, especially the annual celebration of Sukkot.
  • the western gate of the courtyard, approached by a semicircular staircase, led to the Court of the Israelites, open to all male Jews.
  • next came the Court of Priests which contained the sacrificial altar and a copper laver or basin for the priests to ritually cleanse themselves. 
 
THE HISTORICAL BACKGROUND TO THE STORY

LATAR BELAKANG SEJARAH KE CERITA
Meskipun ia hidup berabad-abad sebelum Kristus, Alexander Agung (356-323 SM) mempengaruhi dunia Yahudi di mana Elizabeth tinggal. Alexander bukan hanya penakluk militer, tapi visioner dengan ambisi untuk menyebarkan budaya Yunani di seluruh dunia.
Ada banyak hal yang halus dan cerdas dalam Helenistik (yaitu, Yunani) budaya, dan Yahudi banyak yang tergoda untuk mengadopsinya. Tapi seperti yang mereka lakukan, mereka menemukan bahwa budaya dan identitas mereka sendiri terancam. Untuk alasan ini, kebudayaan Yunani telah ditentang oleh banyak orang Yahudi dan pengaruhnya tidak merata.
Sebagai contoh, Nazaret tempat Yesus dibesarkan adalah kota konservatif yang menempel pada budaya Yahudi tradisional. Tapi hanya beberapa mil jauhnya kota Yunani Sepforis menunjukkan pengaruh yang kuat, dengan Graeco-Romawi teater mampu tempat duduk 5000 orang. Sehingga sulit untuk menggeneralisasi tentang dampak budaya Yunani. Namun demikian, pengaruhnya sangat luas, dan akhirnya mengubah pemikiran Eropa dan budaya.



ELIZABETH: WANITA ALKITAB; Sepforis DARI UDARA
ELIZABETH: WANITA ALKITAB; JALAN SepforisPandangan udara reruntuhan Sepforis, dan jalan colonnaded sana yang Yesus dan Yusuf mungkin telah membantu membangun
Untuk lebih lanjut tentang Sepforis, lihat ALKITAB Arkeologi: KOTA



Dalam 63BC umum Romawi menduduki Yerusalem Pompey. Sejak saat itu sampai setelah masa Yesus, Palestina diperintah sebagai negara bawahan oleh Roma. Penguasa Palestina dari 37-4BC adalah Herodes Agung, yang merupakan pembangun besar, pendiri antara lain pelabuhan Kaisarea dan benteng Masada. Ia membangun kembali Bait
Yahweh (yang sekarang Ratapan Wall di tanggal Yerusalem dari waktu ini). Ia juga membantu membiayai Olimpiade di Yunani!
Dalam 4 BC Herodes di Yudea digantikan oleh anaknya Archeleus, yang salah urus urusan negara begitu buruk bahwa ia diberhentikan oleh bangsa Romawi, dan diganti oleh pejabat yang disebut prokurator seorang, yang mengawasi pasukan, mengumpulkan pajak, dan diberikan peradilan pidana.
Selama tahun-tahun kemudian, sebagian besar dari Palestina sedang mengalami resesi ekonomi yang serius. Meskipun kesuburan tanah, ada pengangguran dan kemiskinan di seluruh negeri. Program pembangunan besar Herodes Agung telah berakhir, melemparkan ribuan pedagang kehilangan pekerjaan. Tanpa sistem keamanan modern sosial untuk jatuh kembali, keluarga orang-orang ini penganggur berada dalam situasi serius.
Injil menunjukkan bukti dislokasi sosial dan kerusuhan politik. penangkapan Yesus, pengadilan dan eksekusi berlangsung dalam iklim ketidakstabilan politik dan ketidakpastian ekonomi.

 
ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  SEPPHORIS FROM AIR
ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  STREET OF SEPPHORIS
An aerial view of the ruins of Sepphoris, and a colonnaded street there that Jesus and Joseph may have helped to build
For more about Sepphoris, see BIBLE ARCHAEOLOGY: CITIES

 
In 63BC the Roman general Pompey occupied Jerusalem. From that time until after the time of Jesus, Palestine was governed as a vassal state by the Romans. The ruler of Palestine from 37-4BC was Herod the Great, who was a great builder, founding among other things the seaport of Caesarea and the fortress of Masada. He rebuilt the Temple (the present-day Wailing Wall in Jerusalem dates from this time). He also helped to finance the Olympic games in Greece!
In 4BC Herod was succeeded in Judea by his son Archeleus, who mismanaged state affairs so badly that he was removed from office by the Romans, and replaced by an official called a procurator, who supervised the troops, gathered taxes, and administered criminal justice.
During these later years, most of Palestine was undergoing a serious economic recession. Despite the fertility of the land, there was unemployment and poverty throughout the country. The great building programs of Herod the Great had come to an end, throwing thousands of tradesmen out of work. Without a modern social security system to fall back on, the families of these unemployed men were in a serious situation.
The gospels show evidence of social dislocation and political unrest. Jesus’ arrest, trial and execution took place in a climate of political instability and economic uncertainty.
 
 
ATTITUDES TO WOMEN AT THAT TIME

SIKAP UNTUK WANITA PADA WAKTU ITU
cerita Injil sering dibahas seolah-olah mereka terjadi dalam isolasi, di luar dunia nyata. Namun dalam kenyataannya mereka terjadi dalam konteks sejarah, latar belakang budaya yang agak berbeda dengan kita sendiri. Mengetahui tentang dunia Injil memberikan pembaca pemahaman yang lebih baik dari cerita-cerita.
filsafat Yunani sangat dikagumi pada masa Yesus, dan mempunyai dampak yang mendalam pada cara orang melihat dunia mereka. Salah satu filsuf terbesar, Plato, mengusulkan teori dualisme, menunjukkan bahwa segala sesuatu di alam semesta memiliki sama dan berlawanan lainnya. Teori ini memiliki dampak yang mendalam pada cara yang perempuan dilihat, dan tidak menguntungkan perempuan. 'Perempuan' ditempatkan dalam kategori mengandung unsur yang dipandang sebagai negatif: ELIZABETH: ALKITAB WANITA; Lembaga ini tercatat DAN YANG

    
Man - Woman
    
Peradaban - Alam
    
Alasan / logika - Emosi
    
Baik - Jahat
    
Light - Darkness

Perlu diingat bahwa
     
Peradaban adalah ideal; Alam itu tidak dipercaya dan berbahaya
     
Logika dan alasan itu dikagumi, dan emosi adalah menjadi subordinasi.
     
Kebaikan selalu lebih baik daripada yang jahat.
     
Cahaya, khususnya dalam dunia pra-industri, itu lebih suka kegelapan.
 
perempuan Yahudi dan Yahudi / Kristen menolak ide-ide dualisme Platonis, yang dilindungi mereka dan status mereka berkurang. Sementara Kristen tetap menjadi sekte Yahudi, status perempuan dalam komunitas Kristen yang tinggi.
Tetapi sebagai ide-ide kekristenan pindah ke dunia bukan Yahudi, Hellenised, orang Kristen pertama yang ditemukan mereka harus menggunakan kerangka filsafat Yunani untuk menjelaskan keyakinan mereka dan diterima. Jadi ideal asli Yesus saling menghormati antara kedua jenis kelamin itu dipermudah dan berubah. Wanita menemukan mereka diberi peran yang diterima dalam budaya, di luar Helenistik. Dengan demikian, gereja Kristen mundur dari cita-cita radikal dari Yahudi pertama / Kristen.
Perempuan masih kuat dalam ruang privat, tetapi didorong ke samping di arena publik. Ini muncul, misalnya, dalam 1 dan 2 abad kembali tellings dari cerita-cerita Alkitab. Dimana cerita-cerita ini telah sering perempuan sebagai karakter pusat, mereka kini fokus pada kegiatan laki-laki dan laki-laki.
 

 

 
The ideal Roman matron
 
ELIZABETH: BIBLE WOMAN;  ROMAN MATRONELIZABETH: ALKITAB WANITA; ROMAN MATRONAn contoh ini adalah cerita tentang 'kelahiran dalam Josephus' Antiquities Musa (Josephus adalah seorang penulis dan sejarawan Yahudi abad ke-1 SM).Dalam asli Alkitab menceritakan kisah (dalam Keluaran 1 dan 2) bayi Musa diselamatkan oleh dua bidan, oleh ibunya, oleh saudara perempuannya, dan oleh putri Firaun - semua, jelas, perempuan.
Dalam Josephus 'menceritakan kembali dari kisah yang ditulis sekitar 94 AD, fokusnya adalah sebagian besar pada Musa' ayah Amram. Dia banyak melakukan tindakan yang sebelumnya disebabkan oleh perempuan. Wanita karakter dalam cerita berubah. Pertengahan-istri dalam Josephus menceritakan kembali '
     
yang Mesir, bukan Ibrani
     
yang tidak disebutkan namanya
     
tidak hadir pada saat kelahiran Musa
     
membunuh bayi Ibrani, tidak menyelamatkan mereka.Cerita dasar kelahiran Musa tetap sama, tetapi dimensi perempuan telah hilang.
Ada alasan untuk perubahan Yosefus dibuat untuk cerita. Dia berusaha melawan anti-Semitisme yang ada di Roma pada saat itu, sehingga ia menulis tentang wanita Yahudi yang berperilaku seperti ibu-ibu Romawi yang layak! Ini ideal kewanitaan Roma telah keras dipromosikan di 'kembali ke dasar' program oleh Augustus kaisar dan penguasa Romawi.
Wanita Romawi yang ideal, kata mereka, adalah ibu dari banyak anak, puas dengan tugas rumah tangganya. Dia terus peran tradisionalnya, di rumah, dan tidak berbicara tegas kepada laki-laki dalam keluarganya. Dia tidak memasuki dunia publik.
Untuk informasi tambahan mengenai kehidupan perempuan dalam Alkitab, lihat
KELUARGA, PEKERJAAN DAN AGAMA: suku, keluarga, budak, tugas perempuan, keyakinan
TONGGAK DALAM WANITA'S LIFE: perkawinan Pubertas, menstruasi, melahirkan, kematian, penguburan
CLOTHING DAN PERUMAHAN: kain kuno, tenun, gaya yang berbeda untuk kaya dan miskin
Kembali ke atas
_____________________________________________________

AKTIVITAS DAN PERTANYAAN
Fokus Pertanyaan untuk bagian-bagian Injil1. Apa momen paling menarik dalam cerita? Mengapa saat-saat tertentu menarik bagi saya?
2. Dalam cerita, yang berbicara dan yang mendengarkan? Yang bertindak? Siapa mendapat apa yang mereka inginkan? Jika Anda berada di cerita, siapakah yang akan anda ingin berteman dengan? Siapakah yang akan anda ingin menghindari?
3. Apa interaksi Allah dengan karakter utama? Apa yang bercerita tentang gambar narator Yahweh? Apakah Anda setuju dengan gambar ini?
4. Apa yang terjadi di kedua sisi cerita, dalam bab-bab sebelum dan sesudah itu? Apakah ini membantu Anda memahami apa yang terjadi?
5. Narator / editor telah memilih untuk menceritakan beberapa hal dan meninggalkan hal-hal lain di luar. Apa yang telah ditinggalkan dari cerita yang Anda ingin tahu?
6. Apakah karakteristik dan tindakan orang-orang dalam cerita masih hadir di dunia? Bagaimana kisah relevan dengan kehidupan modern, terutama Anda sendiri?
Pelaporan InvestigatifBaca 1 Lukas :1-4. Hal ini tampaknya menjadi gambaran jurnalisme investigasi.Sekarang bayangkan Anda Luke, jurnalis. Siapkan satu set pertanyaan Anda ingin meminta masing-masing dari tiga karakter utama dalam cerita: Elizabeth, Zakharia, atau Maria.
Lalu, bayangkan Anda adalah salah satu dari tiga, dan memberikan jawaban yang Anda pikir mereka akan diberikan dalam sebuah wawancara.
Membandingkan SongsBaca Kidung Hannah (2 Samuel 2:1-10) beberapa kali, sehingga irama dan pencitraan menjadi familiar untuk Anda. Sekarang membaca Song Elizabeth dan Magnificat (Lukas 1:42-55), mencatat persamaan dan perbedaan. Apa yang penting bagi orang Kristen dapat dibaca ke dalam titik perbedaan?
FAMILY, WORK AND RELIGION: the tribe, the family, slaves, women's tasks, beliefs
MILESTONES IN A WOMAN'S LIFE: Puberty, menstruation, marriage, childbirth, death, burials
CLOTHING AND HOUSING : ancient fabric, weaving, different styles for rich and poor
_____________________________________________________
 
Focus Questions for the gospel passages
1. What are the most interesting moments in the story? Why do these particular moments appeal to me?

2. In the story, who speaks and who listens? Who acts? Who gets what they want? If you were in the story, which person would you want to be friends with? Which person would you want to avoid?

3. What is God's interaction with the main characters? What does this tell you about the narrator's image of God? Do you agree with this image?

4. What is happening on either side of the story, in the chapters before and after it? Does this help you understand what is happening?

5. The narrator/editor has chosen to tell some things and leave other things out. What has been left out of the story that you would like to know?

6. Are the characteristics and actions of the people in the story still present in the world? How is the story relevant to modern life, especially your own?
Investigative Reporting
Read 1 Luke:1-4. This seems to be a description of investigative journalism.
Now imagine you are Luke, a journalist. Prepare a set of questions you would like to ask each of the three main characters in the story: Elizabeth, Zechariah, or Mary.
Then imagine you are one of these three, and give the answers you think they would have given in an interview.
Comparing the Songs
Read the Song of Hannah (2 Samuel 2:1-10) several times, so that its rhythm and imagery become familiar to you. Now read the Song of Elizabeth and the Magnificat (Luke 1:42-55), noting the similarities and differences. What significance for Christians can be read into the points of difference?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar